funnel sosial media

Cara membuat Funnel Media Sosial dengan Konversi baik

Ada ratusan strategi untuk brand sosial mediamu, salah satunya adalah dengan membuat Funnel Media Sosial. Lalu bagaimana cara membuat funnel media sosial yang memiliki konversi baik?

Banyak strategi yang bisa kamu pakai untuk membuat konten, membangun kalender pemasaran media sosial, dan mengatur kampanye kreatif untuk membuat audiens tetap terlibat.

Namun, membangun customer journey yang membuat pelanggan mendengar brandmu agar mendukung dan membeli merekmu secara terus menerus, cenderung ada celah.

Dalam artikel ini, kami akan membagi beberapa fase Funnel Media Sosial marketing.

Pada akhirnya kamu akan memahami dengan tepat, bagaimana media sosial cocok dengan setiap tahapnya.

Apa itu Funnel Media Sosial Marketing?

funnel media sosial

Menurut sproutsocialmedia.com funnel media sosial marketing atau saluran pemasaran adalah jalur yang dilalui oleh pelangganmu.

Mulai dari tahap ketika seseorang mempelajari bisnismu hingga tahap pembelian, saluran pemasaran memetakan rute konversi dan seterusnya.

Dengan analisis yang cermat, saluran pemasaran memungkinkanmu mengetahui apa yang harus dilakukan perusahaanmu untuk memengaruhi konsumen pada tahap tertentu.

Ini dimulai saat mereka menyadari brandmu dan berlanjut hingga setelah mereka melakukan pembelian. Saluran pemasaran media sosial berakhir dengan pelanggan menjadi pendukung produkmu.

Industri dan pakar yang berbeda mungkin memiliki pendapat yang berbeda-beda tentang fase saluran pemasaran media sosial. Terlepas dari apa yang kamu sebut fase, ada kerangka dasar menuju perjalanan pelanggan yang pada akhirnya menghasilkan penjualan.

Kerangka kerja saluran penjualan media sosial yang paling umum, dan berlaku untuk sebagian besar bisnis, terdiri dari lima fase:

  • Kesadaran : Menarik orang baru yang saat ini tidak menyadari brandmu.
  • Pertimbangan : Menonjol di antara pesaingmu sehingga audiens baru akan mengingatmu
  • Tindakan : Mendorong penontonmu untuk mengambil tindakan dan melakukan pembelian
  • Keterlibatan :Menggunakan media sosial agar selalu diingat dan jaga keterlibatan dengan penonton
  • Advokasi : Membangun kepercayaam yang cukup dengan penontonmu sehingga mereka akan merekomendasikan produkmu kepada orang lain

Jadi, bagaimana funnel media sosial cocok dengan fase-fase ini?

Jika media sosial adalah bagian penting dari strategi pemasaranmu. kamu akan dapat memasukkan postingan ke dalam setiap tahap. Tergantung pada platform yang kamu gunakan, kamu dapat memandu penontonmu melalui perjalanan pelanggan secara nyata.

Fase pemasaran bekerja sebagai satu kesatuan yang utuh. ketika setiap bagian bekerja untuk sebuah tujuan, gesekan dalam perjalanan berkurang, menciptakan perjalanan yang terus membangun kepercayaan dengan pelangganmu.

Hal ini akan meningkatkan kesadaran brandmu atau brand awareness.

Kesadaran

social media awareness

Funnel media sosial atau saluran pemasaran media sosial dimulai dengan calon pelanggan menemukan brandmu dan menyadari bahwa brandmu ada.

Sebagai sebuah bisnis, kamu harus dapat mengidentifikasi masalah yang membutuhkan bantuan pemecahannya oleh pelangganmu.

Bahkan jika publik tidak mengetahui brandmu, kamu dapat berhubungan dengan mereka dengan menawarkan solusi untuk masalah umum.

Tujuannya adalah untuk menawarkan nilai dan dukungan. Informasi ini harus cukup berharga sehingga calon pelanggan mengingat brandmu dan mencari lebih banyak informasi tentang siapa dirimu.

Tunjukkan nilai bisnismu melalui konten, seperti blog,video, panduan, dan webinar. Menjawab pertanyaan yang ditelusuri penontonmu akan membawa potensi ke situs webmu. Kamu akan memiliki kesempatan untuk membangun lebih banyak kesadaran dan kepercayaan publik.

Jika anggaranmu memungkinkan, gunakan iklan berbayar untuk meningkatkan kesadaran. Dengan menargetkan audiens atau kelompok minat tertentu, kamu secara khusus menargetkan orang-orang yang mungkin menghadapi masalah yang ingin kamu selesaikan.

Saat membuat konten blog, manfaatkan SEO dan pemasaran konten untuk menarik pengguna baru.Salah satu contohnya adalah Canva.

Canva melakukan pekerjaan yang baik dalam menargetkan kata kunci yang mereka tahu target audiens mereka sedang mencari dan membuat konten berbasis nilai seputar topik tersebut.

Canva juga terus mempromosikan blognya di laman Twitter mereka.

Video marketing juga bekerja dengan sangat baik dalam tahap kesadaran brand atau brand awareness. Jika kamu dapat membuat video untuk Facebook, Instagram atau tutorial berguna di Youtube, kamu dapat meningkatkan peluang audiens baru menemukanmu.

Pertimbangan Funnel Media Sosial

Saat calon pelanggan sudah mengetahui brandmu, mereka akan mulai mencari informasi lebih spesifik ketika mereka mempertimbangkan apakah akan membeli produk atau layananmu.

Ini termasuk meneliti mengapa brandmu lebih baik dari pesaingmu.

Selama fase pertimbangan alangkah lebih baik kamu memberikan informasi yang lebih detail untuk memandu calon pelanggan ke fase tindakan.

Memberikan informasi yang tepat kepada calon pelanggan seperti studi kasus atau webinar dapat membantu membangun lebih banyak kepercayaan selama fase ini.

Tindakan

social media action

Jika kamu telah memelihara hubungan dengan pelanggan hingga tahap ini, pelanggan akan membeli produkmu. Periksalah data analyticmu untuk melihat bagaimana sebagian besar audiensmu telah terlibat dengan fase sebelumnya.

Percayalah bahwa audiensmu telah berhasil sejauh ini melalui funnel dan bahwa penjualan akan masuk selama tahap ini.

Teruskan membina hubungan dengan pelanggan yang potensial sampai mereka siap convert atau berubah menjadi pembeli.

Tidak masalah jika kamu mendorong pelanggan dengan lembut untuk mengambil lompatan dan melakukan pembelian, seperti menawarkan insentif pembelian menggunakan diskon pelanggan baru atau pengiriman gratis.

Faktanya, sekitar 67% konsumen mengatakan bahwa mereka kemungkinan besar akan terlibat dengan diskon atau penawaran.

Selama tahap tindakan, gunakan kampanye berbayar pemasaran ulang untuk menargetkan pengguna yang telah menunjukkan minat dengan cara melakukan tahap funnel marketing sebelumnya

Keterlibatan

Penting untuk tidak melupakan audiensmu setelah kamu melakukan penjualan. Biasanya brand tidak terlalu fokus terhadap waktu pada bagian ini.

Tampaknya sejak pelanggan melakukan pembelian, mereka mungkin tampak seperti pendukung setia, tetapi tidak selalu demikian.

Kamu masih harus terus memelihara hubungan agar selalu diingat.

Tetap terhubung dengan pelangganmu dan membuat mereka merasa bahwa mereka adalah bagian dari komuntias brandmu. Buatlah konten sosial media yang mendukung mereka berdasarkan pembelian yang mereka lakukan.

Kampanye hashtag dapat membuat pengguna merasa menjadi bagian dari komunitas dan mendorong loyalitas brand yang berkelanjutan.

Untuk brand yang kurang visual, kamu juga dapat menggunakan strategi serupa di twitter dengan membuat tagar atau mengatur obrolan.

Lalu untuk B2B, fase keterlibatan dapat melibatkan berbagi tutorial. Beberapa brand juga memilih untuk membuat halaman facebook pribadi atau komunitas bagi pengguna agar terhubung dengan satu sama lain.

Advokasi

advokasi sosial media

Kamu telah melakukan penjualan dan nilai tambah setelah pelanggan membeli produk atau jasamu. Saatnya kamu melangkah pada tahap selanjutnya.

Menunjukkan rasa terima kasih kepada pelangganmu dan berikan penghargaan kepada mereka karena telah menyebarkan brandmu.

Kumpulkan testimonial dan ulasan pelanggan atau tawarkan insentif yang mendorong pelanggan untuk berbagi perjalanan mereka dengan teman-teman mereka.

Kesimpulan

Penjualan tradisional memiliki waktu dan tempatnya masing-masing.

Melalui tahap funnel media sosial marketing, kamu dapat melibatkan audiensmu dan membangun kepercayaan.

Kesalahan umum yang dilakukan penjual atau pemasar adalah berinvestasi hanya dalam beberapa tahap, bukan semuanya.

Pelanggan dan calon pelangganmu dapat merasakan konten atau promosi yang terlalu berfokus pada penjualan tanpa terlebih dahulu membangun kesadaran atau kepercayaan merek.

Jika sumber dayamu terbatas maka kamu dapat memilih satu atau dua strategi untuk difokuskan untuk setiap fase.

Memasukkan langkah yang tepat ke dalam perjalanan pelangganmu adalah sesuatu yang akan membantu brandmu untuk terus berkembang. Daripada membangun daftar pelanggan, kamu membangun penggemar yang setia.

Jika kamu punya pertanyaan lebih lanjut, tulis di kolom komentar, ya!

Cara membuat Funnel Media Sosial dengan Konversi baik

Leave a Reply

16 views
Copy link